Pengertian dan Cara Kerja Data Center

Paling sederhana, pengertian data center atau pusat data adalah fasilitas fisik yang digunakan organisasi untuk menampung aplikasi dan data penting mereka. Desainnya didasarkan pada jaringan sumber daya komputasi dan penyimpanan yang memungkinkan pengiriman aplikasi dan data bersama. Komponen penting termasuk router, switch, firewall, sistem penyimpanan, server, dan pengontrol pengiriman aplikasi.

Data Center

Cara Kerja Data Center

Fasilitas data center atau pusat data, yang memungkinkan organisasi mengumpulkan sumber daya dan infrastrukturnya untuk pemrosesan, penyimpanan, dan komunikasi data, mencakup hal-hal berikut:

  • sistem untuk menyimpan, berbagi, mengakses, dan memproses data di seluruh organisasi;
  • infrastruktur fisik untuk mendukung pengolahan data dan komunikasi data;
  • utilitas seperti pendingin, listrik, akses keamanan jaringan, dan catu daya tak terputus (UPS).

Mengumpulkan semua sumber daya ini di pusat data memungkinkan organisasi untuk melakukan hal berikut:

  • melindungi sistem dan data kepemilikan;
  • memusatkan TI dan pemrosesan data karyawan, kontraktor, dan vendor;
  • menerapkan kontrol keamanan informasi ke sistem dan data kepemilikan;
  • mewujudkan skala ekonomi dengan mengkonsolidasikan sistem sensitif di satu tempat.

Mengapa membutuhkan data center?

Bisnis inti dan operasi harian dari hampir semua perusahaan modern sekarang memerlukan sistem TI dan daya komputasi untuk mendukungnya, serta menyimpan, mengelola, dan menganalisis sejumlah besar data yang mereka kumpulkan setiap hari melalui jaringan internet. Menempatkan sistem ini di fasilitas terpusat menyederhanakan manajemen dan efisiensi infrastruktur, membuatnya lebih mudah untuk menerapkan fitur keandalan dan keamanan yang lebih baik.

Bergantung pada situasi dan persyaratan mereka, organisasi dapat memilih untuk membangun dan mengoperasikan pusat data mereka sendiri, menempatkan peralatan server mereka di pusat data yang dimiliki dan dioperasikan oleh pihak ketiga (“co-location”), atau mengalihdayakan semua operasi TI mereka. peralatan dan infrastruktur ke penyedia pihak ketiga (“ komputasi awan “).

Komponen inti data center

Desain pusat data mencakup router, sakelar, firewall, sistem penyimpanan, server, dan pengontrol pengiriman aplikasi. Karena komponen ini menyimpan dan mengelola data dan aplikasi penting bisnis, keamanan pusat data sangat penting dalam desain pusat data. Bersama-sama, mereka menyediakan:

  • Infrastruktur jaringan. Ini menghubungkan server (fisik dan virtual), layanan, penyimpanan, dan konektivitas eksternal ke lokasi pengguna akhir.
  • Infrastruktur penyimpanan. Data adalah bahan bakar dari pusat data modern. Sistem penyimpanan digunakan untuk menyimpan komoditas berharga ini.
  • Sumber daya komputasi. Aplikasi adalah mesinnya. Server ini menyediakan pemrosesan, memori, penyimpanan lokal, dan konektivitas jaringan yang mendorong aplikasi.

Pusat data berjenjang

Pusat data dapat memiliki tingkat keamanan, latensi, dan ketahanan yang berbeda—tingkat ini dikenal sebagai tingkatan. Pusat data berjenjang memungkinkan penyimpanan data hierarkis, di mana file dan data untuk aplikasi yang paling sering diakses pengguna, atau yang membutuhkan kinerja sangat tinggi, dapat hidup dalam satu tingkat, sedangkan data yang tidak sering diakses dapat berada di tingkat yang berbeda. Dalam model penyimpanan sebagai layanan berbasis cloud publik , tingkat dengan latensi rendah umumnya lebih mahal daripada tingkat dengan latensi lebih tinggi.

Tingkat dengan latensi terendah dan akses tercepat biasanya berada paling dekat dengan pengguna, di mana pengguna dapat dengan mudah berinteraksi dengannya setiap hari. Tier tercepat dikenal sebagai Tier Zero. Bisnis seperti layanan keuangan atau penelitian medis yang menggunakan komputasi kinerja tinggi untuk analitik data besar sering menjadi pengguna penyimpanan Tier Zero. Tingkat penyimpanan berperforma lebih rendah dapat bertindak sebagai cadangan untuk tingkat utama, atau sebagai penyimpanan untuk data yang jarang diakses. Data yang diarsipkan dapat berada di tingkat penyimpanan terendah dan paling murah, di mana latensi tinggi tidak menjadi masalah.

Jenis Data Center

Ada berbagai jenis bisnis yang dapat membangun atau menyimpan data mereka di dalamnya. Ini termasuk:

Fasilitas Colocation

Fasilitas colocation menyewakan ruang yang dimiliki oleh provider. Infrastruktur pusat data diselenggarakan oleh pemilik gedung, yang mencakup peralatan dan layanan untuk bandwidth, sistem pendingin, jaringan, daya, dan keamanan. Perusahaan atau penyedia layanan yang menyewa ruang bertanggung jawab untuk memasang dan mengelola komponen seperti firewall, server pusat data, dan penyimpanan.

Perusahaan

Salah satu jenis terbesar adalah pusat data perusahaan, fasilitas yang telah dibangun oleh dan dimiliki serta dioperasikan oleh bisnis untuk penggunaannya. Fasilitas dapat ditempatkan di situs organisasi tetapi biasanya terletak di luar lokasi di lokasi yang menawarkan konektivitas, daya, dan keamanan utama. Membangun dan melengkapi pusat data perusahaan memerlukan investasi modal yang signifikan tetapi memungkinkan organisasi untuk merancangnya agar sesuai dengan kebutuhan spesifik mereka.

Hiperskala

Sebuah hyperscale dirancang untuk menyediakan komputasi hyperscale yang diperlukan untuk cloud dan penyimpanan data besar. Fasilitas hyperscale memungkinkan pemain cloud utama untuk menyediakan aplikasi dan layanan penyimpanan yang kuat dan dapat diskalakan kepada pelanggan mereka. Fasilitas ini biasanya berukuran setidaknya 10.000 kaki persegi dan memiliki lebih dari 500 lemari dan 5.000 server yang berjalan di jaringan berkecepatan sangat tinggi. Perbedaan utama antara pusat data hyperscale dan perusahaan adalah jaringan serat tinggi yang digunakan di seluruh fasilitas hyperscale.

Masa depan pusat data

Pusat data masih jauh dari usang. CBRE, salah satu perusahaan investasi dan layanan real estat komersial terbesar, mengatakan pasar pusat data Amerika Utara menumbuhkan kapasitas baru sebesar 17% pada tahun 2021, sebagian besar karena hyperscaler seperti AWS dan Azure, serta raksasa media sosial Meta.

Perusahaan menghasilkan lebih banyak data setiap hari, baik itu data proses bisnis, data pelanggan, data IoT, data OT, data dari perangkat pemantauan pasien, dll. Dan mereka ingin melakukan analitik pada data tersebut, baik di edge, on-prem , di awan, atau model hibrida. Perusahaan mungkin tidak secara fisik membangun pusat data baru yang terpusat, tetapi mereka memodernisasi fasilitas pusat data yang ada dan memperluas jejak pusat data mereka ke lokasi edge.

Ke depan, permintaan dari teknologi kendaraan otonom, blockchain, realitas virtual, dan metaverse hanya akan memacu peningkatan pertumbuhan pusat data.

 

Anda telah membaca artikel berjudul: "Pengertian dan Cara Kerja Data Center" yang telah dipublikasikan oleh: Kanal WWW. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan.

You May Also Like

About the Author: Kanal WWW

Berbagi informasi dan pengetahuan lewat Kanal World Wide Web

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *