Cloud Bursting untuk Bisnis

Cloud bursting didefinisikan sebagai konfigurasi yang diatur antara cloud publik dan cloud pribadi untuk menangani puncak permintaan TI dengan keuntungan penghematan ekonomi (yaitu, pengguna perlu membayar sumber daya jika dan hanya jika ada permintaan untuk sumber daya tersebut) dan jika organisasi mana pun yang menggunakan cloud pribadi menggunakan 100 persen dari sumber daya yang tersedia, lalu lintas yang melimpah akan diarahkan ke cloud publik untuk menghindari gangguan layanan.

Cloud Bursting

Apa itu Cloud Bursting?

Cloud bursting adalah teknik penyebaran cloud hybrid dimana aplikasi di cloud pribadi dikonfigurasi untuk mengarahkan lalu lintas yang melimpah ke cloud publik. Pengalihan ini terjadi sebagai tanggapan atas permintaan sumber daya komputasi yang melebihi kapasitas cloud pribadi, memungkinkan aplikasi atau jaringan untuk menangani beban kerja sporadis yang biasanya membanjiri server milik pribadi perusahaan.

Anda dapat menyediakan sumber daya komputasi tambahan di cloud publik dengan cara yang sama seperti Anda menyediakan utilitas terukur. Dengan membeli waktu dan kapasitas, Anda hanya membayar untuk apa yang Anda gunakan di cloud publik. Saat permintaan turun di bawah kapasitas maksimum, aplikasi atau data kembali ke cloud pribadi Anda.

Pendekatan dan handoff mulus di ambang ini. Saat permintaan akan sumber daya komputasi mendekati apa yang dapat ditangani oleh sistem Anda, aplikasi secara otomatis beralih ke cloud publik tanpa mengganggu layanan aplikasi dan pengalaman pengguna.

Anda dapat menggunakan teknik ini untuk mengelola aplikasi penting dan tidak sensitif, membebaskan sumber daya di cloud pribadi untuk aplikasi penting dan sensitif.

Cara Kerja Cloud Bursting

Langkah pertama untuk menerapkan cloud bursting dimulai dengan pengukuran infrastruktur yang ada bahkan untuk mengetahui kapan mendekati kapasitas. Ini dapat dilakukan melalui alat dan teknik DevOps Monitoring yang menentukan ambang batas kapasitas infrastruktur mereka. Kemudian, agar cloud pribadi dapat mengakses sumber daya komputasi tambahan, perlu dipicu untuk meledak ke cloud publik, yang dapat terjadi dengan cara yang berbeda.

Ini dapat dilakukan secara manual, yang bukan merupakan teknik yang paling efisien dan biasanya hanya digunakan untuk tujuan pengujian. Itu juga dapat diotomatisasi, menghilangkan kebutuhan akan intervensi manual dan penerapan saat diperlukan, lalu mengatur ulang saat lonjakan layanan berakhir.

Pendekatan yang paling populer adalah penyeimbangan beban terdistribusi tempat penyimpanan, instans komputasi, dan pemantauan semuanya bekerja sama untuk menerapkan beban kerja pusat data ke cloud yang telah disediakan sebelumnya.

Mengenal Komputasi Tanpa Server

Mengapa Cloud Bursting penting?

Secara tradisional, organisasi membeli dan memelihara infrastruktur komputasi mereka, seperti server, perangkat penyimpanan, dan perangkat keras jaringan, di pusat data pribadi atau fasilitas colocation. Namun, dengan munculnya penyedia cloud pihak ketiga seperti Amazon Web Services, organisasi sekarang dapat menggunakan infrastruktur komputasi yang tersedia untuk umum yang aman, dapat dengan mudah meningkatkan atau menurunkan untuk memenuhi tuntutan beban kerja, dan tersedia di banyak wilayah di seluruh dunia.

Menjadi lebih nyaman menggunakan infrastruktur yang sepenuhnya dikelola oleh orang lain. Istilah cloud publik muncul untuk membedakan antara infrastruktur internal dan sumber daya cloud pihak ketiga eksternal. Baca juga Supercomputing dan Masa Depannya

Banyak organisasi ingin terus menggunakan infrastruktur komputasi lokal yang ada dan juga mendapatkan manfaat dari cloud publik. Mereka dapat menerapkan arsitektur cloud hybrid cloud-bursting untuk mengakses sumber daya cloud publik saat mereka tidak memiliki kapasitas komputasi lokal lagi. Dengan menerapkan teknik cloud-bursting, konsumen cloud dapat melakukan hal berikut:

  • Gunakan sumber daya lokal secara efisien
  • Kurangi investasi lebih lanjut dalam biaya infrastruktur lokal
  • Nikmati skala dan fleksibilitas yang dibawa oleh cloud publik
  • Hindari gangguan layanan ke aplikasi penting bisnis karena lonjakan beban kerja yang tiba-tiba

Kapan Cloud Bursting dibutuhkan?

Cloud bursting adalah konfigurasi yang bagus untuk bisnis yang membutuhkannya, tetapi siapa yang dapat memetik manfaatnya? Saat mempertimbangkan cloud bursting, organisasi harus terlebih dahulu melihat persyaratan kepatuhan peraturan mereka dan memastikan bahwa itu bahkan kompatibel dengan infrastruktur dan aplikasi mereka. Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah sensitivitas data bisnis.

Cloud bursting mungkin tidak selalu direkomendasikan untuk organisasi yang memiliki informasi sensitif, karena bursting ke cloud publik dapat menempatkan data tersebut pada risiko yang lebih besar. Cloud bursting sebagian besar direkomendasikan untuk bisnis yang sering mengalami lonjakan volume lalu lintas di server cloud pribadi mereka di mana mereka akan mendapat manfaat dari ruang ekstra cloud publik. Beberapa contohnya adalah layanan pesan-antar makanan yang memiliki jam sibuk tertentu setiap hari,

Manfaat Cloud Bursting untuk Bisnis

Manfaat cloud bursting adalah sebagai berikut:

  • Biaya: Organisasi hanya membayar sumber daya tambahan ketika ada lonjakan permintaan. Tidak perlu memperluas kapasitas private cloud. Meskipun cloud publik lebih murah daripada cloud pribadi.
  • Fleksibilitas: Cloud burst dapat menyesuaikan kapasitas cloud dengan cepat sesuai kebutuhan. Cloud burst juga membebaskan sumber daya cloud pribadi.
  • Kelangsungan bisnis: Aplikasi dapat disebarkan ke cloud publik jika puncaknya terjadi pada sumber daya. Oleh karena itu, pengguna tidak menghadapi gangguan apa pun dalam aplikasi itu.
  • Puncak lalu lintas: Selama liburan atau musim, organisasi selalu mengharapkan peningkatan lalu lintas secara tiba-tiba. Oleh karena itu, ledakan awan siap untuk situasi seperti itu untuk menangani lonjakan sumber daya yang diharapkan dan tidak terduga.

Tantangan Cloud Bursting

  • Keamanan: Cloud publik kurang aman dibandingkan cloud pribadi. Oleh karena itu, ketika seseorang menyerang cloud publik, data organisasi dapat terancam.
  • Perlindungan data: Jika data sensitif ada di cloud publik, sulit untuk menjaga agar cadangan tetap konsisten ketika ada banyak sumber. Tidak semua aplikasi dapat dipindahkan ke cloud publik karena sensitivitas informasi yang tinggi.
  • Jaringan: Private cloud memiliki bandwidth yang tinggi sedangkan public cloud memiliki bandwidth yang rendah sehingga sulit untuk mempertahankan konektivitas antara public dan private cloud. Beberapa aplikasi juga dapat menghadapi masalah latensi.
  • Kinerja: Kinerja tinggi di awan pribadi dibandingkan dengan awan publik sehingga ketika aplikasi berpindah dari awan pribadi ke awan publik dapat mempengaruhi kinerja aplikasi.

Kesimpulan

Saat ini, platform cloud bursting sebagian besar diadopsi dalam aplikasi yang kurang sensitif dan memiliki kekhawatiran yang lebih rendah pada aspek keamanan/latensi. Dengan meningkatnya kemampuan adaptasi cloud hybrid di antara pengguna dan masalah keamanan/latensi di lingkungan cloud publik ditangani, penggunaan platform cloud burst pasti akan meningkat di masa mendatang di semua aplikasi.

Teknologi: Cloud Bursting untuk Bisnis

 

Anda telah membaca artikel berjudul: "Cloud Bursting untuk Bisnis" yang telah dipublikasikan oleh: Kanal WWW. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan.

You May Also Like

About the Author: Kanal WWW

Berbagi informasi dan pengetahuan lewat Kanal World Wide Web

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *