Apa itu DNS Spoofing?

Kejahatan keamanan siber telah menjangkiti bisnis besar dan kecil selama bertahun-tahun, tetapi penjahat semakin menggunakan spoofing DNS sebagai alat pilihan mereka. Untuk melindungi Anda dan bisnis Anda dari serangan siber seperti DNS spoofing, Anda perlu memahami apa itu DNS spoofing dan tindakan apa yang dapat Anda ambil untuk melindungi diri dan bisnis Anda darinya.

DNS Spoofing

Apa itu DNS Spoofing?

Spoofing DNS adalah serangan cyber di mana data palsu dimasukkan ke dalam cache resolver DNS, yang menyebabkan server nama mengembalikan alamat IP yang salah . Dengan kata lain, jenis serangan ini mengeksploitasi kerentanan di server nama domain dan mengarahkan lalu lintas ke situs web yang tidak sah.

Ketika resolver rekursif mengirim permintaan ke server nama otoritatif, resolver tidak memiliki sarana untuk memeriksa validitas respons. Yang terbaik yang dapat dilakukan oleh resolver adalah memeriksa apakah respons tersebut tampaknya berasal dari alamat IP yang sama tempat resolver mengirim kueri pada awalnya. Tetapi mengandalkan alamat IP sumber dari respons bukanlah ide yang baik karena alamat IP sumber dari paket respons DNS dapat dengan mudah dipalsukan.

Dari segi keamanan, karena desain DNS yang salah, resolver tidak dapat mengidentifikasi respons palsu terhadap salah satu kuerinya. Ini berarti penjahat dunia maya dapat dengan mudah berpura-pura sebagai server otoritatif yang awalnya ditanyakan oleh resolver, memalsukan respons yang tampaknya berasal dari server otoritatif tersebut.

Singkatnya, penyerang dapat mengarahkan pengguna ke situs berbahaya tanpa disadari oleh pengguna. Singkatnya, DNS spoofing mengacu pada semua serangan yang mencoba mengubah catatan DNS yang dikembalikan ke pengguna dan mengarahkannya ke situs web jahat.

Cara kerja DNS Spoofing

Penyerang dapat menggunakan salah satu dari ketiga metode tersebut sendiri atau bersama-sama untuk mengatur serangan cyber spoofing DNS. Penyerang akan memiliki motif yang berbeda untuk serangan mereka, tetapi kebanyakan dari mereka akan mengikuti pola yang sangat mirip dalam cara mereka mengatur serangan mereka.

  • Mengumpulkan informasi. Sebelum penyerang melancarkan serangan, mereka akan mengumpulkan informasi tentang situs web dan organisasi Anda. Mereka akan melihat server DNS , mencari tahu jumlah rata-rata permintaan yang ditanganinya, menemukan tindakan pencegahan keamanan domain, melihat kerentanan, dan akhirnya menentukan apakah ada cara mereka dapat menemukan celah untuk melancarkan serangan.
  • Mendapatkan akses. Untuk meluncurkan serangan spoofing DNS, penyerang perlu mendapatkan akses ke server atau titik masuk lain di mana mereka dapat melepaskan data DNS yang rusak atau mencegat kueri. Biasanya, penyerang tidak mencoba mengendalikan seluruh server melainkan hanya menemukan lubang kecil di mana mereka dapat mengakses file dan kueri.
  • Meluncurkan serangan.  Setelah penyerang memiliki akses dan tahu apa yang diharapkan, mereka akan meluncurkan serangan DNS spoofing atau peracunan.

Mengapa DNS spoofing menjadi masalah?

Karena pengguna sering menjadi korban phishing dalam serangan DNS spoofing, ini merupakan ancaman terhadap privasi data. Situs palsu tergantung pada tujuan penyerang. Misalnya, jika penyerang ingin mencuri informasi perbankan, langkah pertama adalah menemukan situs perbankan populer, mengunduh kode dan file gaya, dan mengunggahnya ke mesin jahat yang digunakan untuk membajak koneksi.

Individu yang menggunakan situs yang sah memasukkan domain perbankan ke browser mereka tetapi membuka situs web berbahaya sebagai gantinya. Sebagian besar penyerang menguji dan memverifikasi bahwa situs palsu itu dibuat dengan baik, tetapi terkadang, beberapa kesalahan kecil membuat situs palsu itu hilang.

Misalnya, situs web jahat biasanya tidak memiliki sertifikat enkripsi yang terpasang, jadi koneksinya adalah teks-jelas. Koneksi yang tidak terenkripsi adalah tanda merah yang jelas bahwa situs yang dihosting bukan situs web perbankan. Browser memperingatkan pengguna bahwa koneksi tidak dienkripsi, tetapi banyak pengguna melewatkan atau mengabaikan peringatan dan tetap memasukkan nama pengguna dan kata sandi mereka.

Setelah pengguna mengakses situs web palsu, informasi apa pun yang dimasukkan ke dalam situs, termasuk kata sandi, nomor jaminan sosial, dan detail kontak pribadi dikirim ke penyerang. Dengan informasi curian yang cukup, penyerang dapat membuka akun lain dengan nama korban yang ditargetkan atau mengautentikasi ke akun yang sah untuk mencuri lebih banyak informasi atau uang.

Cara Mencegah Spoofing DNS

Dengan mempertimbangkan risiko dari spoofing DNS ini, inilah saatnya untuk mengeksplorasi bagaimana mencegah spoofing DNS terjadi di tempat pertama. Seperti halnya semua keamanan dunia maya , tidak ada solusi sempurna yang sepenuhnya dapat menjamin tidak ada penyerang yang akan menembus pertahanan Anda.

Tetapi ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk melindungi pengguna Anda dan secara drastis mengurangi risiko serangan DNS spoofing atau peracunan. Berikut adalah beberapa cara untuk mengurangi risiko DNS spoofing:

  • Alat spoofing DNS. Ada alat yang dirancang khusus untuk membantu mengidentifikasi serangan spoofing DNS. Menggunakan alat ini dapat memberi Anda kepastian bahwa seseorang sedang mengawasi serangan semacam ini. Kelemahannya adalah bisa lebih mahal dan lebih memakan waktu untuk menggunakan alat dan layanan khusus.
  • Peningkatan enkripsi. Enkripsi ujung ke ujung dapat mempersulit serangan untuk menduplikasi sertifikat TLS/SSL situs web Anda dan menemukan lubang untuk meluncurkan serangan. Meskipun ini bukan solusi yang sempurna, menggabungkan peningkatan enkripsi dapat digunakan dengan banyak tindakan pencegahan lainnya.
  • Menggunakan DNSSEC. DNSSEC adalah label terverifikasi yang membantu menjaga agar DNS situs web Anda tetap bebas dari spoofing. Mungkin sulit untuk mengonfigurasi dan merahasiakan semua informasi, jadi menggunakan solusi ini mungkin memerlukan beberapa panduan profesional.
  • Menjaga agar sertifikat TLS tetap terkini dan diperbarui. Banyak orang lupa bahwa sertifikat TLS/SSL adalah alat yang ampuh untuk membantu menjaga keamanan situs web Anda. Serangan man-in-the-middle biasanya hanya dimungkinkan karena penyerang dapat menghapus situs dari sertifikat TLS/SSL-nya. Menggunakan manajemen sertifikat yang kuat dapat mencegah penyerang menggunakan spoofing DNS.

Kesimpulan

Spoofing DNS bisa sangat merepotkan bagi pengunjung dan pemilik situs web. Motivasi utama penyerang untuk melakukan serangan spoofing DNS adalah keuntungan pribadi atau transmisi malware. Oleh karena itu, memilih layanan hosting DNS yang dapat diandalkan yang menerapkan langkah-langkah keamanan saat ini sebagai pemilik situs web sangatlah penting. Itulah mengapa Keamanan Data itu Penting

Selain itu, sebagai pengunjung situs web, Anda harus “mewaspadai lingkungan Anda” karena jika Anda melihat ada perbedaan antara situs web yang Anda harapkan untuk dikunjungi dan situs web yang sedang Anda jelajahi, Anda harus segera meninggalkan situs web itu dan mencoba memberi tahu situs web yang sah. pemilik.

 

Anda telah membaca artikel berjudul: "Apa itu DNS Spoofing?" yang telah dipublikasikan oleh: Kanal WWW. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan.

You May Also Like

About the Author: KanalWWW

Berbagi informasi dan pengetahuan lewat Kanal World Wide Web

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.